Thursday, December 23, 2010

Disihir Bahasa

(gambar diambil dari Google Images)

Setiap teks atau karya yang saya baca, tidak dapat tidak meninggalkan sedikit kesan pada diri. Tetapi, ada beberapa teks yang cukup saya gemari kerana bahasanya. Saya tergoda, disihir bahasa.

Tidak tahu sudah berapa banyak kali saya ulang novel Lembing Awang Pulang ke Dayang. Novel cinta terbaik bagi saya kerana banyak pantun di dalamnya. Pantun kegemaran dalam novel ini adalah azimat saya sejak Tingkatan 3.

Nyiur gading tinggi mahligai,
Sayang ketupat berisi inti,
Hancur daging tulang bercerai,
Belum dapat tidak berhenti.

Ketika di Tingkatan 5, saya terjumpa sebuah sajak yang saya tidak tahu pengarangnya, tetapi saya jatuh cinta tatkala membacanya buat kali pertama.

Belilah hati ini
Tambatkan pada tiang Arasy-Mu,
Landakan gelora
Kecamukan petaka dunia
Leburkan langit
Bungkuslah bumi
Namun tiada cinta di bumi
Setulus cinta Mu
Biar luka
Biar nestapa
Demi Engkau yang aku kenal
Tambatkanlah hati ini
Ikatkan dengan simpulan mati

Awal tahun ini, saya membeli novel Menara (Isa Kamari). Sekali lagi saya tersihir dengan bahasa (oh, rupanya saya belum habis baca lagi novel ini).

risik hujan
di dinding kaca
mengapa dingin
angin di kota
risik angin
di dinding jiwa
mengapa tertutup
jendela cinta

Dari novel 5 Menara yang saya baru khatamkan awal minggu ini, saya tertarik dengan syair Imam As Syafii yang telah diterjemahkan.

Orang pandai dan beradab tidak
akan diam di kampung halaman
Tinggalkan negerimu dan
merantaulah ke negeri orang
Merantaulah, kau akan dapat pengganti
daripada kerabat dan kawan
Berlelah-lelahlah, manisnya hidup terasa
sesudah lelah berjuang.
Syair ini seperti menyindir saya. Tetapi bukan kuasa saya menentukan di mana saya harus bertugas.
Sihir. Ia mengingatkan saya kepada sesuatu...

Tuesday, December 21, 2010

Azam Tahun Baru

Tajuk adalah sangat klise.

Hari ini 15 Muharam 1432H. Lebih kurang 10 hari sahaja lagi kita akan menyambut tahun baru Masihi.

Saya kira hari ini hari terbaik.

Seorang kawan di laman Facebook saya bertanya, apakah azam tahun baru saya? Saya menjawab, 'mahu mencari calon suami bernama Azam'.

Okay, saya tipu.

Mencari calon suami dan berkahwin masih tidak ada dalam senarai semak hidup saya. Kalau ada pun, mungkin di tangga ke 15, mungkin juga tangga ke 20. Saya tak tahu (tak pernah senaraikan pun).

Tapi, saya tahu fokus hidup saya bagi tahun Hijrah dan Masihi ini. 3K yang menjadi fokus saya adalah:
Keluarga
Kerjaya
Kewangan

Lari dari topik sudah.

Kalau nak disenaraikan azam saya, mungkin terlampau banyak. Tetapi, mungkin dapat saya rangkumkan kepada dua perkara sahaja.
Fokus
Konsisten

Saya sangat mudah hilang tumpuan dengan perkara/ benda lain apabila saya stress. Harapnya apa yang saya rancang tahun depan akan menjadi kenyataan.

Kahwin? Nanti dulu...

Friday, December 17, 2010

Saya Sudah. Anda?

SMS ini saya terima dua hari lepas. Ya, ketika saya sedah memecahkan perut, memutuskan urat gelak dengan menonton filem Hantu Kak Limah Balik Rumah. (Saya tak mahu ulas cerita ini sebab ramai sangat dah ulas. Ha ha.)

SMS yang diterima:
+6285250887461
Ini ayah tlong bgi credit mxis RM30 ke Nombo bru ayah
0128271042 Ayah lgi ada msalah kat blai Plice. Lepas credit masuk bru ayah
call.
Disebabkan saya sudah terbaca laporan akhbar dan status kawan dan kenalan di FB, maka saya tidak mempedulikan SMS ini.

Jika betul pun ini SMS yang dihantar oleh Ayah saya, maka ada beberapa unsur tidak logik di situ.
1. Saya tahu Ayah saya selamat di rumah. Sebab kalau nak ke mana sekalipun, Ayah akan beritahu kami (kami pun sama).
2. Nombor telefon Ayah sebenarnya didaftarkan atas nama saya. (Saya menang peraduan Cornetto Love Perhaps, dapat SIM kad Maxis). Apa kejadahnya Ayah nak guna nombor baru?
3. Ayah tak pernah tambah nilai kreditnya sendiri. Semua saya yang buat. Ayah pun tak tahu macam mana nak tambah nilai sendiri. (kalau saya bepergian, saya akan pastikan kredit Ayah cukup supaya dapat hubungi kami kalau berlaku kecemasan).
4. Nombor telefon tersebut sah-sah bukan nombor dari mana-mana operator telefon di Malaysia.

... dan yang paling tak logiknya adalah....
*
*
*
*
*
5. Ayah saya tak pandai taip dan hantar SMS! Ha ha. Nak buka peti masuk SMS pun dia malas. Nak masukkan nombor ke telefonnya pun saya yang buat. =D

Salah orang la nak menipu...

Thursday, December 16, 2010

Not A Loser

Sambungan dari entri lepas...

2010
*
*
*
*
*
*
*
*
*
*
Okay, dapat juga. Ha ha. Tak ada tema? Tak kisahlah, janji dapat!

Resolusi 2011, pergi dating dua bulan sekali dengan tema yang pelbagai dan pemandu yang berbeza (sakit pinggang sebab memandu seharian semalam).

Tuesday, December 14, 2010

Loser

2008


2009

2010
*
*
*
*
*
Tak ada apa-apa? Cis, tak boleh jadi ni.

I need a vacation!!!

Saturday, December 11, 2010

Without You.


Everytime i sit at my dressing table
and i look at the mirror,
i'll see you.
how i miss to hug you,
bathe you, comb your hair,
cook for you.
most importantly,
how i regretted the most
when i didn't look at you
the last time i saw you breathing.
i was too ego to shed tears
in front of you.
i was too ego to show off
what i feel.
and i regretted
for not giving you a call
the night
before you leave me forever.
what's left with me
are memories
and a smile that i don't even
inherit.
1 Muharam

Wednesday, December 08, 2010

Checklist

Read Rumpelstiltskin (again and again) and make short notes.

Prepare sample questions for Rumpelstiltskin.

Paste photocopied exercise for Literature Module (Form 2).

Skim, scan and analyse English text books (Form 1 and Form 2). Look for:
> grammar items
> types of composition.

notakeyboard: Form 1 Literature Module- done!. Form 2 Literature Module- 70% done!

Perfectionist dan Stress

2 Muharam
Biologi Kertas 3
Tangan menggigil
*
Demmit! Aku dah kembali ke perangai ketika undergrad. Super organized. Bayangkan, nak susun kertas-kertas assignment (yang tebal aje) pun siap ada storyboard. (Puan Faiz dah tak terkata apa, cuma geleng kepala je. Tapi lepas tu dia pula tanya aku macam mana aku susun. Ha ha.)
*
Sudahnya, waktu 5 Pascal menjawab Kertas 3 Biologi, aku rangka aktiviti tahunan yang aku akan buat dengan anak-anakku (DIE Programme) dan rancang modul Summary and Composition.
*
Juga entri ini (-_-")
*
T_T
*
Lain kali jangan tegur. Lagi ditegur, lagi la saya buat =(

Friday, December 03, 2010

If You Leave Me...

If you leave me,
my handphone will be dead silent,
no SMSes coming
(except Facebook updates),
no incoming calls
(except from office and banks, and sometimes parents).
*
If you leave me,
i'll have no one to call me every weekend,
listening to my ramblings,
giving me advices and tips,
arguing with me.
*
If you leave me,
there's no reason for me to go online frequently,
as i'll see you online,
but i can't chat with you.
*
If you leave me,
my life will be empty,
just like staring at night sky
without stars.
*
But,
if leaving me is the best option,
do so.
*
Because,
i won't make the first step,
to leave you.

Thursday, December 02, 2010

TWO! Accident

Sepatutnya 2 Arif. Kemudian saya tukarkan menjadi 2 Ain. 2 Ayam. Kadangkala 2 'H terkangkang' (sila bayangkan sendiri huruf H yang terkangkang). Akhirnya menjadi 2 Accident. Kenapa?
*
Sebelum rombakan semula kelas, anak-anak saya dari kelas 2 A adalah legasi 1 A tahun lalu. Orang pertama yang 'potong kek' adalah H.J. Orangnya halus sahaja tetapi tinggi. Stail rambut botak dan kadangkala ala Mawi. Cuma baru-baru ini sahaja dia menyimpan rambut. Dalam hati sudah ada taman rasanya =)
*
Awal pagi lagi saya mendapat perkhabaran dari dua orang kakak H.J. bahawa tangannya patah ketika menjadi penjaga gol ketika bermain futsal. Sungguh, pada pagi itulah baru saya kenal siapa kakaknya dari emak yang sama (H.J. anak dari emak yang kedua). Erk, ha ha. Sekarang saya sudah kenal Ibu, Ummi dan Mamanya.
*
Ini diikut oleh Pak Yeop. Patah kaki. Juga kerana kemalangan (tak ingat kerana apa).
Kemudian N.H. kemalangan ketika bulan Ramadhan.
Apam juga kemalangan dalam bulan Ramadhan.
Mat Rempit Sejati jatuh motor 4, 5 kali rasanya tahun ini. Setiap kali kemalangan, pasti dia hantar sijil cuti sakit yang ditandatangani oleh pempantu perubatan yang sama. Agaknya abang tu pun dah kenal dia.
A.F.G. juga kemalangan.
Anak Pak Yeop kemalangan sekali lagi. Dulu tangan, sekarang kaki pula.
Budak Trojan Pacak menutup 'buku cerita' 2 Accident. (Kemalangan sebelum Peperiksaan Akhir Tahun. Ini betul-betul ikut frasa break a leg!).
*
Oh, di antara itu terselit dua orang pelajar perempuan yang juga kemalangan kerana dibelasah oleh abang mereka. Datang sekolah dengan mata lebam. Agak-agak la kalau nak bergurau pun. Adik awak tu bukan punching bag!
*
Dalam pada itu, cikgunya pun kemalangan juga bulan Mac yang lalu. Maka lengkaplah buku cerita 2 Accident ni agaknya... Harap-harap tahun depan tak jadi guru tingkatan kelas A lagi.
*
Jangan kata saya yang doakan mereka kemalangan, kerana nama ini saya berikan ketika mereka bulan terakhir sesi persekolahan mereka.
*
Sekarang beritahu saya, signifikan atau tidak nama 2 Accident ini dengan mereka?

Tuesday, November 30, 2010

Demam

Barangan yang berkaitan dengan elektrik selalunya panas.
*
Saya tidak mudah jatuh sakit. Tetapi, ketika belajar dulu, saya ada satu simptom yang tak dapat dielakkan. Demam dan barangan elektrik.
*
Setiap kali membeli barangan yang berkaitan dengan elektrik, saya akan demam.
*
Kali pertama membeli handphone (2003)
*
Kali pertama membeli seterika (2005)
*
Kali pertama membeli laptop (2005)
*
Nasib baik saya tidak membeli banyak barangan berasaskan elektrik. Kalau tidak, saya pasti demam.
*
Tahun ini saya membeli dua, tiga barangan yang berasaskan elektrik. Syukur, saya tidak lagi demam. Atau mungkin, saya sudah terlalu sibuk untuk demam?

Monday, November 29, 2010

Segitiga kehidupan

Segitiga sama kaki bermaksud, jumlah keseluruhan sudut dalam segitiga itu dalah 180 darjah.
*
Segitiga dalam persamaan kimia bermaksud, larutan tersebut dipanaskan.
*
Segitiga dalam nota Sejarah Dunia saya ketika di Tingkatan Empat bermaksud, perubahan.
*
Tetapi ini tidak bermaksud saya penggemar coklat segitiga Toblerone.
*
Buat kali ketiga juga, saya terjebak dalam sebuah segitiga yang mana seharusnya adalah dua garisan lurus yang selari. Yang seharusnya selari sampai habis. Sejujurnya, segitiga yang ketiga ini adalah segitiga yang terbaik pernah saya alami.
*
Hidup juga memerlukan kita untuk memilih. Bagaimana sekiranya saya memilih untuk tidak meninggalkan segitiga yang ketiga ini?
*
Tetapi saya harus akur bahawa saya tidak boleh mementingkan diri sendiri. Cuma cepat atau lambat sahaja masanya, lambat laun, pasti saya akan ditinggalkan (atau meninggalkan?) segitiga itu. Saya tidak pernah memilih untuk menjadi sisi ketiga dalam mana-mana segitiga itu. Tidak pernah sama sekali.
*
Tetapi untuk membayangkan saya menjadi dua garisan yang selari adalah sesuatu yang amat jauh dari fikiran saya. Mustahil kalau saya katakan perkara tersebut tidak pernah terlintas difikiran. Tetapi yang selalu tergambar difikiran saya adalah, saya bersama garisan-garisan kecil dibawah saya, tanpa garisan selari disebelah saya.
*
Kadangkala saya benci diri saya sendiri. Kenapa mesti saya?
*
Dan bila ada satu garisan lurus yang datang menghampiri, saya akan cuba sedaya upaya untuk mematahkannya. Saya sengaja dan kadangkala tidak sengaja. Saya kunci diri saya dalam syurga segitiga yang saya cipta sendiri.
*
Pernah juga saya terfikir, berapa banyak segitiga lagi yang saya akan cipta dari dua garisan lurus - yang seharusnya lurus sampai habis? Dan berapa banyak lagi satu garisan lurus yang akan saya patahkan (atau tidak sengaja patahkan)?
*
Dalam hidup, kita dibentangkan dengan pilihan. Saya pernah terfikir untuk menjalani hidup ini sebagai satu garisan lurus sahaja. Diatas saya, ada dua garisan lurus yang perlu saya tanggung sehingga ke hujungnya. Itu tugas saya.
*
Saya mengharapkan agar segitiga terakhir ini adalah yang terakhir dalam hidup saya. Saya penat, walaupun saya sangat menghargai setiap detik di dalam syurga segitiga itu. Sehingga saat ini, saya masih belum berhajat untuk meninggalkan segitiga terakhir, tetapi mungkin segitiga itu yang akan meninggalkan saya. Saya tidak akan meninggalkannya hanya kerana ada satu garisan lurus yang cuba menghampiri. Sebab saya tahu, kebarangkalian untuk saya cuba mematahkan garisan lurus itu adalah tinggi.
*
Segitiga dalam nota Sejarah Dunia saya ketika di Tingkatan Empat, bermaksud perubahan.
*
Satu hari nanti, segitiga itu akan hadir dalam hidup saya.

Sunday, November 28, 2010

Hari Dimana Saya Menjadi Santa

Krismas belum tiba. Tapi pada minggu terakhir persekolahan, saya menjadi Santa secara... (err, tak tahu nak kata sukarela/ paksarela). Tapi apa yang saya tahu, bonet Burung Besi saya mendap.

Beg-beg plastik berisi makanan untuk anak-anak 2 Accident, hadiah untuk anak-anak 1 F(lamingo) yang lulus dan hadiah untuk anak-anak 2 E(tik) yang dapat markah 50 dan ke atas.

Hadiah untuk anak-anak 1 F(lamingo) yang lulus.
*
Pagi Isnin itu, saya menghadiri taklimat Pengawas SPM. Pulang dari taklimat, saya melepas geram di Mekdi (okay, sekarang kawan kesayangan saya dan brother bear boleh marah). Kemudian saya kembali ke sekolah untuk melangsaikan tugas-tugas pengurusan terakhir.
*
Satu panggilan telefon saya terima membuatkan saya bergegas keluar dari kawasan sekolah. Nasib baik GPK1 saya tidak ada. Kalau tidak, mahu saya kena pelangkung dengan dia (kot?) kerana meninggalkan kawasan sekolah tanpa kebenaran.
*
Saya keluar semata-mata kerana ini.
Cenderahati kelas 2 Accident.
*
Sekarang saya faham, jadi Santa itu penat.
^_^


Berlagak




Gua kata buat muka berlagak. Ni masing-masing buat muka jambu apa hal?
*
Oh, dalam tiga gambar ni, gua suka gambar gua yang nombor dua.





Saturday, November 20, 2010

Sajak- Sajak Cinta

Kau hadir dalam mimpiku.
Membaca sajak cinta beralas kad 001.
*
Beritahu aku sekarang, sayang.
Sejauh manakah makna
aku dalam hidupmu?

Friday, November 12, 2010

Dalam Hati Ada Cikgu

Tajuk entri kali ini adalah sangat poyo.

Sebetulnya ini adalah update pantas sebab saya rindu menulis blog. Tapi tugas di hujung-hujung ini sangat mendesak. Terima kasih kepada Alin yang menemani saya bersengkang mata dengan tulisan-tulisan di dinding Facebook saya.
*
Hari ini kawan kesayangan saya menelefon. Katanya, "I think you are born to be a teacher."
Itu saya tidak boleh nafikan. Sungguh, ke mana sahaja saya pergi, saya pasti akan teringatkan anak-anak saya yang entah berapa ratus sudah jumlahnya (bunyi macam anak ayam je. Ha ha.)
*
Petang tadi, kelas jagaan saya mengadakan jamuan akhir tahun di Kayefsee. Sayang juga kerana tak semua dapat pergi. Dua orang lenglui yang bijak pandai dalam kelas saya hampir menarik diri dari pergi kerana tidak ada kenderaan. Maka, sebagai 'mak tiri' yang baik hati saya menjemput mereka =P. Dua kali perjalanan pergi dan balik perlu dilakukan kerana bilangan mereka tidak memungkinkan untuk saya memuatkan mereka sekali gus.
*
Tetapi apabila pulang, adalah sangat mustahil untuk saya meninggalkan mereka separuh-separuh. Maka saya mengambil tindakan drastik lagi gila. Saya memuatkan kesemua enam orang anak dara orang dalam burung besi saya.
*
Tema parti saya adalah Alter Ego.
*
Wild party bagi saya. Kononnya lah.
*
Dan sungguh, ia menjadi sangat wild apabila enam orang pelajar bersesak dalam burung besi saya. Sampai ada yang duduk dalam bonet kereta. Saksi kejadian, Encik TongkangBocor juga mengakuinya. Katanya tak ubah seperti iklan Milo. Okay, saya tak boleh nak nafikan, mungkin ini antara perkara paling wild saya pernah buat.
*
(Ketika singgah di Dataran dalam perjalanan pulang dari Kayefsee, saya berdoa sungguh-sungguh supaya supaya saya tidak terserempak dengan Encik TongkongBocor. Tapi doa saya tidak makbul, sebab saya dapat parking betul-betul depan kedai dacing. Ha ha.)
*
Wild party saya dengan tema Alter Ego dikira boleh tahan la.
*
Sikap cikgu di sekolah masih terbawa-bawa hingga ke luar. Ketika membuat ucapan alu-aluan (yang tidak disengajakan), saya masih memanggil pelajar-pelajar saya, 'okay class'.
*
Sungguh cikgu.
*
Selepas ini saya patut biasakan diri dengan menyebut, 'okay people'.
*
Parti poyo macam ni pun masih ada guest book (-_-")
*

Yang lagi tak boleh blah, ambil gambar guest book dengan rotan lagi. Cikgu betul!

notablog: Kenapa Two Accident? Nantikan entri selanjutnya (yang entah bila).

Wednesday, November 10, 2010

Ulek Mayang

Aku sedang menanda kertas sambil mendengar seleksi lagu pilihan HoneyBee di dalam bilik. Ayahanda dan Incik Bulat sedang menonton siaran ulangan Ulek Mayang. Watak utamanya sedang menyeru-nyeru Sang Puteri.
"Wahai Puteri Mayang Mengurai, menjelmalah."
*
Dari dalam bilik aku menyampuk,
"Wahai Puteri Mayang Mengilai, menjelmalah!"
"Woi, kalau macam tu, tegak bulu ketiak kalau muncul" Ayahanda.
*
Aku?
Mengilai-ngilai sahaja dalam bilik.

Thursday, November 04, 2010

Dia

Pagi ini. Dia bangun dengan figur umurnya bertambah sehari, atau sebetulnya setahun. Nasib baik hari ini semua sekolah mewartakan cuti peristiwa sempena Deepavali pada hari esok. Kalau tidak, pasti dia akan bangun seperti biasa dan bersiap ke sekolah.
*
Dia, Pengetua saya.
*
Semalam majlis persaraannya.
*
34 tahun berkhidmat dalam dunia pendidikan, bukan satu jangkamasa yang pendek. Pelbagai dugaan yang ditempuhi. Yang paling diingati pastinya, hal yang berkaitan dengan laporan polis. Hal itu menjadi iktibar kepadanya, dan juga aku. Ya, aku. Kerana saiz aku seperti budak sekolah, maka ramai cikgu-cikgu senior yang meningatkan aku supaya berjaga-jaga apabila memakai baju t ke sekolah. Mujur, aku cuma mengajar PJK selama 2 bulan sahaja.

Menjadi Pengetua bukan kerja mudah. Mulutnya bising sentiasa, lumrah bagi wanita aku rasa. Tapi dalam bising-bisingnya, banyak ilmu yang dia turunkan secara tak langsung. Aku percaya ramai yang arif bahawa dia antara Pengetua wanita yang paling garang di daerahku.

Tapi satu perkara yang aku pasti aku akan rindui adalah pujiannya pada cara aku berpakaian. Bahkan dia pernah bertanya sama ada baju-bajuku dibeli di butik di Kuala Lumpur. Jawabku ringkas sahaja, asal cantik, murah pun tak apa. Pasar malam pun okay juga.

Dia juga tak lokek menurunkan ilmu kesihatan. Contohnya, program detok yang dikenalkan kepada kami secara tak langsung ketika makan di kantin. Sebiji epal hijau, sebiji tomato dan sebiji oren dikisar bersama menjadi jus. Begitu juga air teh bunga yang bagus untuk menyejukkan badan.

Pernah juga dia cuba menjadi telangkai, merapatkan aku dengan seorang guru bujang di sekolahku. Tapi dari awal aku sudah tahu, cikgu itu sudah berpunya maka perkara ini di diamkan sahaja. Patutlah tiba-tiba sahaja banyak aktiviti dan tugas di sekolah pada tahun lepas, aku digandingkan dengan cikgu tersebut. Juga baju uniform bombaku yang ditaja olehnya, juga bersama cikgu tersebut. Haish, macam-macam.

Mustahil kalau aku katakan aku tak pernah mengumpat atau sakit hati dengan sikapnya. Itu lumrah. Tapi aku bersyukur sekali lagi mempunyai ketua sepertinya. Kalau tak kerana dia, mungkin sekarang aku dalam proses saman menyaman dengan bapa seorang pelajar.

Atas segala tunjuk ajar, nasihat, herdik dan perli (ha ha) darinya, aku menjadi lebih kuat sekarang.

Terima kasih Ms Lee Geok Eng!

Wednesday, November 03, 2010

Tipu

Selepas pemeriksaan badan beruniform, LTS berdiri di sebelahku, mengomel-ngomel dan membebel-bebel. Ya, LTS walaupun dia seorang lelaki, dia suka membebel. Kadangkala dia sengaja datang mencariku untuk membebel. Layankan saja, sebab aku dah kenal dia sejak sekolah lagi.
*
Tiba- tiba dia menegurku,
"Ay, how come your eyelashes are longer than usual? Are you wearing the fake one? And why are you wearing blue eyeliner?"
*
Aku rasa nak lempang aje LTS.
"Hello, LTS. My eyelashes are ORIGINALY long. I'm just wearing MASKARA okay. No fake eyelashes. By the way, I could not find black eyeliner, that's why I'm wearing the blue one."
*
Siti Nurulfataheyah Binti Elies, sila buat testimoni pada LTS cepat. Anda pernah jadi juru solek rasmi kumpulan saya ketika berlakon teater dulu.
*
Aku bukan Rozita Che Wan nak pakai bulu mata palsu.
*

Saturday, October 30, 2010

Tugas

Isnin lepas.
*
Wakil kumpulan guru bertugas minggu lepas memberikan laporan guru bertugas. Di belakangku, guru bertugas minggu ini sibuk mencatit.
*
Aku pusing ke belakang dan menegur guru tersebut.
*
"Kak Dila, akak bertugas minggu ni ye?"
"Ha'ah la. Tu yang sibuk dok mencatat ni."
"Pagi tadi masa kita sampai dan nak punch card, kita baca jadual guru bertugas. Kita kena bertugas minggu depan. Tapi kan kak, Isnin dan Selasa minggu depan kita tak ada. Kursus literature kat SeMeKAS. Rabu majlis persaraan Pengetua, kita kena jadi MC. Khamis dan Jumaat cuti Deepavali."
"Jelousnya akuuu."
"Ha ha."
*
Jangan cemburu. Aku keluar berkursus pun kerana tugas juga. Aku jadi MC pun kerana tugas juga. Kita sama- sama ada tugas dan bertugas, kan?
*

Monday, October 25, 2010

Mengaum dan Santa Claus

Tengah hari tadi kelas aku dengan 1 A(yam) di ambil alih oleh cikgu lain kerana mereka perlu berlatih koir sempena persaraan Pengetua. Mereka bergabung dengan pelajar 1 Eksyen (Excellent). Selaku cikgu yang kepochi, aku ikut mereka sekali. (Sebenarnya sebab aku perlu tahu apakah lagu yang akan dinyanyikan).
*
Bila dah masuk mood menyanyi, aku pun ikut serta. Kebanyakan pelajar tak kenal lagu- lagu yang mereka perlu nyanyi. Lagenda (Shiela Majid), Di Mana kan Ku Cari Ganti (P. Ramlee) dan Anak (Freddie Aguliar- versi Melayu). Tak fasal- fasal aku pula yang ajak budak- budak di belakang menyanyi. Dalam aku menyanyi sekali (ya, aku meyumbangkan suara yang sumbang), aku perasan ada seorang pelajar perempuan Cina 1 Eksyen merenung aku.
*
Aku tak nak fikir negatif, seperti dia ngumpat suara aku tak sedap. Jadi, aku pun tanya dia.
"Kenapa awak asyik tengok saya?"
"Sebab cikgu cantik."
Okay, waktu itu juga aku gelak. Mungkin dia tak perasan, kalau terdengar suara mengaum macam harimau/ singa (singa mengaum ke?) di kelas 1 A(yam), aku lah orangnya.
*
Ha ha. Sungguh, aku tak pernah rasa aku cantik.
*
Waktu balik, aku berselisih dengan Encik E yang memikul sebungkus beg plastik berisi kertas. Pada firasat aku, itu kertas Gerak Gempur yang dia perlu tanda. Maka, aku pun menegurnya.
"E, dah rupa macam Santa Claus dah."
"Tu la fasal. Ni dah sedia nak tunaikan hajat Ay. Cakaplah apa saja."
"E gantikan tempat Ay jaga peperiksaan SPM nanti."
"Hoh, yang tu siang- siang dah kena keluar senarai. Ay kena cari Santa lain. Ha ha."
*
Ha ha, sebenarnya sejak aku dapat surat lantikan mengawas SPM 2010, aku tak sudah- sudah mengecek E supaya menggantikan tempat aku. Alasan aku senang saja.
"E dah kahwin, bagi la orang bujang macam Ay ni pergi keluar dating."
*
*
*
Dating la sangat.
*
Ha ha.
*
notablog: Bersedialah untuk TIDAK bercuti ketika cuti akhir tahun nanti. Cuti yang sebenar cuma seminggu selepas SPM. Lepas dari itu, aku akan kembali sibuk dengan Mesyuarat Guru, Mesyuarat Panitia, Mesyuarat Jawatankuasa Disiplin (sekiranya masih terlibat) dan paling penting membungkus buku untuk jualan di koperasi. Haish, aku dah terbayang penatnya! This is the price that I have to pay to be a teacher.

Tuesday, October 19, 2010

Kredit

Hari Guru tahun ini dah lama berlalu. Tahun depan punya lambat lagi. Tapi aku tetap nak bagi kredit kepada pendidik yang pernah mengajar aku sejak sekolah rendah. Ini antara petikan kata- kata mereka yang sangat aku ingati.

I, you, we, they no 's'
>Ms. Woon Ai Lee
>>SKBK

Kadar zakatnyeeeee...
>Tn. Hj. Ismail Rosli
>>STS

Kita harus bersyukur, jangan berpura- pura. Makan satu hari bayar seringgit. Sembahyang tak nak dekat- dekat, nak jauh- jauhh...
>Tn. Hj. Ismail Jalis
>>STS

JB's weather is just like women's feeling, unpredictable
>Pensyarah Unit Bahasa Inggeris
>>MPTI

Adat Temenggong, berani buat berani tanggung. Berani buat berani mengandung
>Mr. Kam
>>Pensyarah MPTI

I'm sixteen and always sixteen
>Dr. Fauziah
>>Pensyarah FPP, UPM

... and then you can slowly 'tai chi' the works to other people...
>Dr. Fauziah
>>Pensyarah FPP, UPM

Literature is all about sex
>Dr. Edwin
>>Pensyarah FPP, UPM

We do not need another Karam Singh Walia. His daughter is in the next class.
>Dr. Edwin
>>Pensyarah FPP, UPM

I know that all of you are innocent
>Dr. Arshad
>>Pensyarah FPP, UPM

Sunday, October 17, 2010

It's Timeee!

Tiba- tiba sahaja rasa nak update blog macam update status kat FB.
*
Mari angkat kain dan buat kerja yang saya tak suka-> cuci kereta. May bad. I wish I am still driving my Dad's Datsun. By driving his Datsun, I do not feel really bad when the car gets dirty. Ha ha. Poyo sungguh.
*
By the way, thanks to my dearies, Jenggo Sazali and Norfaizah Mohd Hashim. Both of you really know who to play with my emotion. I cried shitless, but I feel better after that. Love both of you!

Saturday, October 16, 2010

Vintaj

[Satu]
Saya suka cincinbelah rotan yang saya pakai sekarang. Belah rotan asli, tanpa sebarang ukiran. Selisih di hujungnya membolehkan si pemakai untuk melaraskan saiz cincin. (Sila abaikan cincin delima dan tulisan dalam buku rekod saya) Lama sungguh saya mengecek arwah Mak untuk mendapatkan cincin ini. Akhirnya saya dapat juga, itu pun selepas dia pergi.
*
*
[Dua]
Saya suka tonton cerita Pontianak Harum Sundal Malam (PHSM) dan Waris Jari Hantu (WJH) kerana barang kemas lama yang menjadi isu/ pokok cerita ini. Dalam PHSM, gelang kakinya memikat hati saya sehingga saya pernah menyatakan hasrat pada arwah Mak untuk membelinya. Tapi Mak membalas "kau nak pakai pergi mana?". Okay, betul juga. Tak kan nak pakai sesuka hati ja.
*
Dalam WJH, sekali lagi saya suka cincin yang dipakai oleh Ari dan Tina. Jika anda perhati betul- betul, cincin yang mereka pakai mempunyai loceng. Tak jumpa pula gambar cincin tu bila google tadi. Tapi sungguh, saya tahu cincin tu memang antik sebab saya pernah jumpa cincin mainan Mak ketika mengemas rumah dulu (baca: rumah kadangkala sudah boleh jadi muzium antik. Macam- macam ada!)
*
(gambar diambil dari google)
*
[Tiga]
"Kawan pun dengan orang yang vintaj juga. Ha ha."
Okay, itu awak yang kata, bukan saya. Hi hi.
*
IMYVM!

Friday, October 15, 2010

Bundle

Sebenarnya aku tak pernah terniat untuk membeli barangan bundle. Aku akui agak skeptikal terhadap barang- barang bundle. Tapi bak kata pepatah, tak kenal maka tak cinta. Ha ha.
*
Ketika aku ajukan persoalan mengenai barangan bundle kepada pelajarku, semuanya memberikan jawapan yang hampir sama, tapi tak seorang pun yang memberi jawapan yang sama dalam hatiku. Okay, aku seharusnya belajar lagi untuk menjadi cikgu yang baik, jawapan pelajar tak akan selalunya sama dengan jawapan guru. Jawapan mereka boleh jadi berbeza, tapi sebagai guru, kita harus menerima jawapan mereka yang kadangkala tak masuk akal. Celebrate the difference.
*
Tapi yang bagusnya, mereka tidak skeptikal seperti aku. Ya, perkara pertama yang terlintas dalam fikiranku mengenai barangan bundle adalah kebersihan. Aku bukan health freak, tapi kebersihan sangat penting (baca: setiap kali aku masuk kelas, pelajar mesti kutip sampah di kawasan jajahan mereka. Baca perenggan pertama entri ini)
*
Jadi, aku promosikan pada mereka baju bundle aku. Konsep yang aku nyatakan pada mereka, "you don't have to buy expensive clothes to look nice. What's more important is, how you present yourself to others".
*
Kata ustaz kat sekolah aku, "Ay jangok"
*
Ada aku kisah?
*
Bundle 1
Top bundle + dress dari KL Sentral (ha ha, Brother Bear, sekarang anda tahu kenapa saya suka KL Sentral)
*

Bundle 2
Jaket wajib pakai ketika kursus-super-sejuk-dalam-dewan-berhawanafsu-dingin.
(alasan sebab malas beli blazer, ha ha)
*

Bundle 3
Hadiah kesayangan saya! Baru dapat dan pakai sambil posing macam cerita Matrix Reloaded. Saya sayang jaket dan tuan yang memberinya! Hi hi.
*

Monday, October 11, 2010

Cinta dalam Secawan Kopi McD

Kau boleh mula mengunjungi McD seawal 4 pagi. Kau pesan hidangan sarapan bersama kopi dalam cawan kertas. Bau gurih kopi menggoda engkau.
*
Di katakan, kalau kau mencari wangian dan kau hampir keliru dengan bau- bauan, maka hidulah bau kopi. Nescaya deria bau kau akan neutral kembali.
*
Kopi yang hampir habis itu kau tambah lagi. Tak siapa boleh menghalang.
*
Begitulah cinta kopi McD dalam cawan kertas. Panas, hangat, membahayakan, tapi juga enak menggiurkan. Boleh kau cicip sesuka hati, kurang boleh kau tambah tambah lagi. Manis pahitnya kau tentukan sendiri.
*
Tapi awas, ada had masanya, hingga 11 pagi. Sesudah itu kau harus berhenti. Tapi kalau kau suka, kau boleh kunjungi lagi, hari esok dan seterusnya. Kalau kau selalu berpergian, kau boleh kunjungi cawangan yang lain juga.
*
*
*
Persoalannya, bilakah cinta kopi McD dalam cawan kertas akan berakhir?
*

Friday, October 08, 2010

Anak- Anakku

Aku bukan seorang cikgu yang baik. Kalau aku pergi kursus, aku memang tak ingat anak- anakku. Tapi cerita tentang mereka memang tak pernah lepas. Maklumlah, berkursus sesama cikgu, pasti cerita yang keluar tentang kerenah murid.
*
Pagi tadi, Aman bertanya padaku,
"Cikgu, bila Ms *** nak kahwin? Because she is soooo pretty"
"Mana la saya tahu. Kalau nak tahu sangat, awak tanyalah dia"
"Cikgu pula bila nak kahwin?"
"Saya tunggu orang pinang, baru saya kahwin" (jawab sambil tergelak- gelak)
"Macam tu saya suruh Hisham pinang cikgulah" (Hisham adalah kawan sekelasnya)
"Kalau Hisham, saya tak nak lah. Saya nak Anuar Zen" (gelak lagi)
"Eh cikgu, mana boleh. Anuar Zen tu mak saya punya" sampuk Hanis.
"Pulak dah..."
*
Adoilah anak- anakku...
*
p/s: Nama anak- anakku telah diubah. FYI, ada 9 orang cikgu perempuan bujang di sekolah aku. Jadi bila ada yang bertanya soal kahwin, aku memang tak ambil hati. Ha ha.

Friday, October 01, 2010

Rehat

Mungkin saya perlu berehat dari blogging buat seketika.
*
Hati saya perlu ditampal dengan koyok.
*
Agak- agak berapa lama saya boleh bertahan tanpa entri baru?
*
*
*
*
*
notablog: anak kecil main api, terbakar hatinya yang sunyi...
*

Thursday, September 30, 2010

Budak Botak

(entri ini tiada kait mengait dengan entri Uncle Botak oleh Tok R)
*
Minggu ini aku masuk kelas yang satu itu. Rasanya aura aku sudah sampai pada mereka. Aku berdiri di pintu belakang je, semua bercempera duduk. Dan kemudian, akan ada seseorang bangun mengambil penyapu dan mula menyapu. Hampeh betul.
*
Tapi yang aku nak cerita ialah mengenai seoang pelajar yang tiba- tiba bersongkok ke kelas. Memang tak pernah dia buat. Rupa- rupanya rambutnya sudah ditebas habis. Ala rambut Mawi.
*
Memandangkan aku sangat suka membuli murid (terutamanya jika mereka buat lawak tak kena tempat), maka murid itu aku buli. Buli yang paling mudah, rembat songkoknya (jangan cuba buat di sekolah yang pengetuanya tak backing cikgu). Budak- budak ni, kalau tak ada hal- hal kecemasan, mana nak pakai songkok.
*
Masa itu lah, baru kami dapat melihat kepalanya. Tapi dia buat tak kisah aja (walaupun sebenarnya bukan main susah aku nak rembat songkok tu). Maka pelajaran diteruskan.
*
Sebelum aku pulangkan songkoknya, aku lihat kepalanya. Ada dua kawasan kecil di mana rambut tak tumbuh. Aku bertanya, apa yang terjadi.
*
"Kena pisau cikgu"
Aku cuak.
"Macam mana boleh kena pisau?"
"Mak baling dengan pisau"
Sudah, mak dia ni ada masalah mental ke?
"Kenapa Mak awak baling dengan pisau?"
"Sebab saya tak balik rumah sehari semalam. Masa tu saya Darjah Enam"
*
Mengucap panjang aku dalam hati. Sebenarnya, ini bukan kali pertama aku mendengar kes dibaling pisau oleh pelajar sekolahku. Ada yang suka- suka bermain baling- baling pisau dengan adik beradik. Bertumbuk adik beradik (hatta lelaki perempuan) perkara biasa.
*
Tapi itu cerita di rumah. Apa dayaku?
*
notablog: aku pesan pada budak tu, jangan buat fesyen rambut begitu lagi. Walaupun aku selalu cakap dengan mereka lelaki botak itu seksi. Ahaks~
*

p/s: aimisyu

Anda tahu anda sudah kronik apabila anda boleh tersenyum (tersengih) sendirian sambil menulis nota di papan hitam. Padahal, baru beberapa ketika tadi anda marah pelajar yang tak henti- henti bercakap macam tongkeng ayam yang tak sudah- sudah bergerak.
*
Sah! Anda sudah sangau. (Sangau = Sasau + Angau)
[Kredit 'sangau' untuk AdlanRamly]
*
Er,jangan hantar saya ke Hospital Permai ya. Saya inesen. *wink*wink*

Tuesday, September 28, 2010

Penunggu

Ada orang bela penunggu. Untuk pebagai tujuan. Aku. Tak bela penunggu. Tapi. Ada penunggu.
*
Penunggu 1
*
*
*
*
*
Penunggu dalam kereta. Harimau pula tu.
*
Penunggu 2
*
*
*
*
*
El tigre, juga harimau. Setia menunggu aku pulang ke rumah.
*
Penunggu 3
*
*
*
*
*

Yang ni bukan menunggu aku, tapi aku yang tunggu dia. Waa~~~ rindu Apam!

"Cikde, jom jalan- jalan. Apam bawa naik kereta Hondaaa... Yeeee~~~"

Sunday, September 26, 2010

Hati Seorang Anak

Down Syndrome.
*
Itu yang tertulis pada kad rawatan Incik Bulat. Tiba- tiba saya terasa hati. Sebetulnya bukan Down Syndrome, tetapi hypothyroidism. Kalau tak pasti apa dia, boleh cari maklumat di Internet.
*
Sejak kecil saya mudah terasa hati, bila Mak dan Ayah melebihkan Incik Bulat. Ketika itu, saya masih tak berapa mengerti. Tapi lama kelamaan, saya boleh menerimanya. Kerana Incik Bulat, saya menjadi lebih tegas (garang), walaupun saya sebenarnya gembeng. Saya mula faham erti tanggungjawab ketika dalam Darjah 4. Mungkin pada orang lain, itu perkara biasa, tapi tidak saya. Saya. Anak terakhir. Seharusnya, saya yang paling dimanjakan. Itu fahaman saya pada ketika itu.
*
Kepada ibu bapa di luar sana, sekiranya anda ada anak istimewa, cuba beri pemahaman yang lebih kepada anak- anak lain. Setiap anak adalah individu yang berbeza. Oleh itu pemahaman dan penerimaan mereka juga berbeza. Adalah perkara normal untuk anak memberontak sesekali. Saya juga begitu. Kadang kala saya rasa tertekan.
*
Jangan terlalu menuntut pemahaman dari anak- anak lain. Sekarang ini pelbagai buku boleh didapati di pasaran, bermacam artikel di Internet, merata seminar boleh dihadiri. Cuma cari, pilih dan baca/ hadir. Jangan sampai anak berubah tingkah baru nak mencari penyelesaian.
*
Tapi janganlah sampai menyesal mendapat anak istimewa begini. Setiap anak ada rezekinya, sudah tertulis sejak azali lagi. Seperti kata pengapit Encik Abang Ipar, "awak bertuah sebab dapat menjaga ahli syurga". Sungguh saya terpana, membuat saya menilai kembali sikap saya pada Incik Bulat.
*
Ada lagi rasa hati yang ingin saya kongsikan, tetapi sesetengah perkara lebih baik didiamkan sahaja. Apatah lagi kalau ia cuma membuka pekung di dada.
*
Jangan sesekali mudah menyerah sekiranya mendapat anugerah istimewa ini. Kadang kala, anak istimewa ini lebih menyejukkan hati berbanding anak normal.
*
[Foto di ambil dari Google Images]

Friday, September 24, 2010

Gali

Saya rindu.
*
Tapi saya tahu, saya tak layak rindu pada dia.
*
Baik saya simpan saja perasaan ini dalam- dalam.
*
Mungkin juga saya patut panggil penggali kubur, untuk gali lubang dalam- dalam dan kuburkan rindu saya.
*
Sedalam mana rindu saya, maka sedalam itulah kuburnya. Biar ia tak bernisan.
*
Dan seharusnya saya pulangkan rindu itu pada Penciptanya.
*
[Foto di ambil dari Google Images]

Saturday, September 18, 2010

Temenggong

Ketika di Maktab dahulu, aku belajar subjek Falsafah Pendidikan. Jangan tanya aku lagi apa isi kandungan subjek tersebut, sebab aku tak suka subjek yang dry macam ni (baca: bila peperiksaan soalannya objektif, aku tak suka).
*
Pensyarah bagi subjek tersebut adalah seorang lelaki Cina yang sangat comel (pada mataku). Bertubuh redang, berkaca mata, fasih berbahasa Melayu kerana dia bekas guru Bahasa Melayu. Setiap kali dia membaca, kertas yang dipegang akan didekatkan ke matanya. Kadang kala aku tertawa dalam hati, kalau macam itu gayanya, buat apa pakai cermin mata. Ha ha.
*
Memandangkan subjek tersebut agak membosankan, pada suatu hari dia membicangkan perihal adat Temenggong. Memang sesuailah bagi kami yang majoritinya anak Johor.
*
Pensyarah: Kita orang Temenggong, kena ikut adat Temenggong. Apa dia adat Temenggong?
Kami: Adat Temenggong, berani buat berani tanggung.
Penyarah: Ha, betuuuul tu. Berani buattt...
Kami: Berani tanggunggg!
Pensyarah: Berani buatttt...
Kami: Berani tanggunggg!!!
Pensyarah: Salah tu. Berani buat, berani tanggung. Berani buat, berani mengandung!
Kami: Cisss!!!
*
Mr. Kam, anda memang best! Ha ha.
*
Ingatkah kau lagi wahai kawan?

Kerana Aku Seorang Cikgu- Situasi 2

Tiba- tiba aku rasa dapat idea untuk kembangkan Situasi 2 dari entri sebelum ini.
*
Situasi ini separa benar. Benar kerana watak- wataknya aku separa kenal. Tetapi situasinya aku tak pasti terjadi atau tidak sebab aku tidak menghadirkan diri.
*
Kawanku Puan Faiz, berkahwin dengan seorang cikgu. Secara logiknya, maka ramai tetamu yang datang adalah kawan- kawan pengantin. Kawan- kawan pengantin ketika belajar dan di tempat kerja. Logik mudah, tak perlu penakkulan mantik. Ramai cikgu yang datang.
*
Emak dan Abah kawanku adalah cikgu. Pasti mereka juga menjemput kawan- kawan mereka ke majlis perkahwinan anak sulung mereka. Kawan- kawan mereka juga kebanyakkannya cikgu.
*
Daripada 6 adik beradik Emak kawanku ini, 4 darinya adalah cikgu. Cikgu Tadika, cikgu sekolah rendah, cikgu sekolah menengah dan juga cikgu sekolah agama Kerajaan Johor.
*
Juga, adik beradik Abahnya yang tak semuanya menjadi cikgu. Tapi dengan jayanya berkahwin dengan cikgu.
*
Keluarga Emak + Keluarga Abah = Keluarga Cikgu- Cikgu
*
Maka, jika jurugambar kawan ku ini memberi arahan kepada tetamu yang ingin bergambar dengan pasangan pengantin dengan menyebut ayat...
*
"Cikgu- cikgu sekalian boleh ambil gambar dengan pengantin."
*
Bolehkah kau bayangkan hampir kesemua hadirin akan membuat pergerakan kepala semacam boria atau dikir barat secara serentak ke arah jurugambar berkenaan...
*
*
*
*
*
Lagi- lagi pula kalau tahap desibel suara jurugambar itu, pitchingnya macam cikgu disiplin...
Ini kalau satu sekolah yang datang. Kalau 4, 5 buah sekolah?
*
*
*
Kerja sekolah: Kira bilangan perkataan cikgu dalam entri ini. Dah siap nanti email kan entri ini pada kawan- kawan kau yang bukan cikgu tetapi suka panggil kawan- kawannya yang cikgu dengan gelaran cikgu. Macam tak ada identiti diri.
*

Friday, September 17, 2010

Kerana Aku Seorang Cikgu

Aku tak suka orang panggil aku cikgu. Titik.
*
Tapi ini tak tertakluk pada murid- murid aku, pada ibu bapa murid- murid aku.
*
Aku rasa macam satu penghinaan, seolah- oleh aku tak ada identiti sendiri. Terutamanya kalau yang panggil aku tu orang yang kenal aku sebelum aku menjadi cikgu. Apa, aku tak ada nama ke?
*
Situasi- situasi yang buat aku menyirap darah bila panggil aku cikgu.
*
Situasi 1
Dapat SMS, Facebook Chat atau yang sewaktu dengannya bermula dengan...
"Hai cikgu, lama tak dengar cerita?"
>>> Bila masa pula kau jadi anak murid aku?
*
Situasi 2
Majlis kahwin antara cikgu dengan cikgu. Jurugambar pun kata...
"Cikgu- cikgu sekalian boleh ambil gambar dengan pengantin."
>>> Kenapa tak panggil kawan- kawan pengantin? Kalau ada bekas cikgu pada pengantin kan dia tertoleh sama?
*
Situasi 3
Dapat panggilan telefon dari nombor yang tak dikenali. Pemanggil memberi salam dan memulakan bicara dengan...
"Boleh bercakap dengan Cikgu ...?"
>>> Berderau darah aku. Selalunya yang buat macam ni cuma ibu bapa pelajar ja. Kenapa kawan- kawan sendiri mesti panggil kawan dia cikgu?
*
Cikgu sebenarnya bukan kata ganti nama.
Kalau seorang cikgu dipanggil dengan gelaran Cikgu oleh kawannya (yang bukan cikgu).
Kalau seorang doktor dipanggil Tuan Doktor oleh kawannya (yang bukan doktor).
Kalau seorang jurutera (mungkin) dipanggil Ingénieur (IR) oleh kawannya (yang bukan jurutera).
Maka,
jika dia adalah seorang pekerja kilang, mahu dipanggil apa?
Seorang kerani
Seorang ahli perniagaan
Seorang pemandu lori
Seorang pramugara
Seorang suri rumah sepenuh masa
Apa kata panggilan yang sesuai?
*
Bukan aku tak suka tugas aku. Tapi aku ada identiti sendiri. Aku adalah aku. Aku ada kehidupan sendiri di luar tugas aku sebagai seorang guru.
*
Ini aku. Ada cikgu lain yang tak kisah, tapi bukan aku. Aku kisah. Sebab aku bangga dengan nama yang Mak Ayah aku beri. Aku bangga dengan identiti aku sebagai anak Pak Yusof.
*
Aku suka nama aku. Titik.
*

Raya Oh Raya (Versi Lengkap)

*
Pra Raya
Pecahan 1
Keluarga aku bukan keluarga pertama yang tiba. Sampai di rumah Atuk, rehat sebentar (tidur). Dah tidur nak buat apa? Aku bongkar beg Ayah dan aku. Keluarkan baju raya dan gosok. Mmm, mungkin ini kelebihan atau kekurangan aku. Aku suka menggosok baju. Dan kiwi kasut. Ok, benda pelik.
*
Pecahan 2
Pak Andak masuk surat khabar. Kecoh tapi semua gembira. Reaksi Pak Andak? Aku rasa biasa ja. Pak Andak memang tenang- tenang ja orangnya.
*
Hari Raya
Pecahan 3
Raya pertama semua adik beradik Ayah balik. Kecuali seorang. Maklumlah, dalam ramai- ramai cuma tiga orang sahaja yang duduk luar kawasan. Yang lain- lain masih dikategorikan dalam lingkungan dekat. Dan yang paling dekat pastinya keluarga Andak.
*
Aku paling lambat bersiap. Orang terakhir sebenarnya. Perasaan untuk beraya juga tidak ada sebenarnya. Hari Raya menjadi semakin tidak bermakna pada aku. Tak tahu kenapa. Dalam keluarga aku juga sebenarnya tidak ada acara khusus untuk beratur, bersalaman dan minta maaf. Aku pelik sendiri tapi tak bersuara.
*
Pecahan 4
Sepanjang berada di rumah Atuk, aku tak ke mana. Keadaan kesihatan Ayah dan Incik Bulat tidak memungkin untuk aku merayau- rayau sendiri ke rumah saudara. Lagi pun aku sebenarnya bukan jenis yang banyak cakap. Takut nanti aku layan TV lebih dari layan tuan rumah.
*
Pecahan 5
Masing- misang sibuk bergambar di pagi raya. Aku? Tukang ambil gambar. Sudahnya gambar aku cuma beberapa keping. Itu pun selepas aku ditarik oleh isteri sepupuku untuk bergambar. Dan gambar aku dalam kamera sepupuku.
*
Cerita lain raya? Tunggu sekolah buka. Atau pun mungkin tiada.
*

Tuesday, September 07, 2010

Raya Dulu- Dulu

*
Ok, sekarang semua dalam mood Raya. Saya? Tak berapa pasti. Persiapan sudah dibuat secara ala kadar, untuk keluarga. Sudah 4 hari berturut- turut mengemas rumah sampai sakit pinggang. Sudah tu, digelakkan doktor pula!
*
Mari masuk topik asal.
*
Sebenarnya saya tak berapa ingat kenangan Raya masa kecil- kecil. Sebabnya, saban tahun saya akan beraya di rumah Atuk sebelah Ayah. Saya tak pernah kenal Atuk dan Nenek saya dari sebelah arwah Mak (mereka meninggal ketika Mak dalam darjah 2 dan ketika Mak bertunang dengan Ayah).
*
Tapi ada beberapa serpihan kenangan Raya yang sempat tersimpan dalam memori saya.
*
Serpihan Memori 1
Arwah Nenek memberikan sepiring dodol kepada saya dan Incik Bulat. Jangan tanya ms tepung di mana ketika itu. Mungkin dia sedang bermain dengan sepupu yang lain. Bila arwah Nenek jenguk kami semula, piring dodol itu sudah licin! Mengucap panjang Nenek, sebab sebenarnya dodol itu untuk dirasa dengan semua, tapi habis kami 'bedal'. Ha ha. Nasib baiklah kami kecil lagi masa tu. Muka pun tak bersalah.
*
Serpihan Memori 2
Zaman dulu, kalau tak main bunga api memang tak seronok. Nak beli pun mudah. Ada satu jenis bunga api yang saya main, pemegangnya diperbuat dari kertas (rasanya). Bunga api ini boleh dipatah- patahkan. Salah seorang dari sepupu saya ajar, patahkan bunga api itu (kira- kira dalam seinci). Kemudian cucuhkan pada api, dan bunga api itu akan melompat- lompat!
*
Saya pun mencubanya, wow, seronok betul. Dengan tak semena- mena, bunga api itu melompat dan terkena Mak. Berlubang baju kurung Kedah yang Mak pakai. Sampai Mak meninggal saya tak pernah beritahu bahawa yang buat tu saya. Isk...
*
Memori yang lain rasanya tak banyak beza dengan orang lain. Bermain dengan sepupu, makan kuih raya di rumah Atuk sendiri (dan kena isi semula sendiri). Tapi satu perkara yang saya paling ingat, tidak kira apa yang saya buat, pasti saya akan dipanggil oleh Mak untuk menterjemahkan apa yang Incik Bulat katakan (Incik Bulat pelat sehingga sekarang kerana lidahnya pendek).
*
Ketika itu memang saya rasa terganggu. Ya lah, kanak- kanak lagi. Mood bermain pun tengah naik, kena kacau pula. Bila diingat semula, baru saya perasan bahawa kemahiran berbahasa saya telah diasah sejak kecil lagi.
*
Oh, rasanya cukuplah cerita kenangan Raya saya masa kecik dahulu. Saya harus masuk tidur sebab esok saya akan menjadi pemadu yang berhemah di jalan raya (ha ha). Inilah kali pertama saya akan beraya di rumah Atuk selepas tiga tahun beraya di rumah sendiri.
*
Selamat Hari Raya semua!
*

Wednesday, September 01, 2010

Wish List 2

*
25 Ogos lalu gaji sudah masuk. Khabarnya 1 September (hari ini) masuk lagi bonus raya. Hadiah untuk diri sendiri masih tidak ada (selain ais krim sebab selalu tertengok iklan Vianetta). Boleh buat wish list lagi tak?
*
Dulu pernah terfikir nak beli Blackberry (memandangkan Incik Abang Ipar ada iPhone). Tapi bila difikirkan semula, rasa sangat tak bebaloi dan tak logik. Kerja biasa dan gaji sederhana saja. Baik simpan duit betul- betul dan beli sesuatu yang lebih bernilai dan boleh digunapakai untuk jangkamasa yang lama. Ataupun sesuatu yang boleh dijadikan pelaburan untuk jangkamasa panjang. Sebagai contoh, rumah.
*


*
Selamat tinggal angan- angan BB dan iPhone.
*
Mungkin juga akan beli beg tangan dari Che Che. Memandangkan ms tepung sudah ada satu, saya pun nak juga. Masa ambil beg tangan Che Che Hello Kitty awal Julai lepas, saya jatuh hati pada beg tangan ini.

Walaupun sebenarnya saya lebih minat koleksi beg tangan Paris Hilton. Cari gambar Paris Army by Paris Hilton, tapi tak jumpa T_T. Tetapi (lagi) biasanya saya beli beg tangan hanya pada hujung tahun sebab ada jualan murah.
*
Nampaknya tak ada lagilah hadiah untuk diri sendiri. Masa jadi pelajar dulu, pasti ada hadiah untuk diri sendiri, sekurang- kurangnya sebuah buku. Bila mula bekerja, selalunya beli baju, baju dan baju sahaja. Nak menjahit sendiri, tak ada hati. Lepas Mak pergi, mesin jahit hanya digunakan untuk projek- projek lain, selain menjahit baju kurung sendiri.

Mungkin juga saya patut beli komputer riba yang baru. Yang diguna sekarang sudah mula menunjukkan tanda- tanda penuaan. Ha ha, macam manusia ja. Tapi memang benar, sebab sudah mula tertera 10 garisan halus di skrin. Usia komputer riba saya sekarang sudah mencapai 5 tahun. Ini mungkin hadiah termahal saya pernah berikan untuk diri sendiri, sebabnya, ia dibeli beberapa hari sebelum atau selepas hari lahir saya. Lepas beli komputer riba, saya terpaksa ikat perut. Selama ini memang menyimpan duit elaun untuk membelinya (cita- cita sangat tinggi sejak dari kali pertama dapat duit elaun dari kerajaan ketika Foundation Course).
*
Ataupun hadiah yang terbaik untuk diri sendiri adalah simpan duit dalam ASB dan senyum- senyum seorang diri melihat amaun yang tertera.
*
^_^

Tuesday, August 31, 2010

Kongsi

*
Dulu aku kata nak pinjam,
kau kata kau tak ada pun.
*
Tahu- tahu kau dapat satu,
dengan aku pun kau tak pinjamkan.
Waktu untuk aku sudah tamat tempoh.
*
Sekarang kenalah aku berjalan sendiri.
Jangan marah aku,
sebab masih tak jumpa
yang satu itu.
*
*
*
*
*
Sharing is caring.
Selamat menyambut 10 terakhir Ramadan!
Selamat Hari Kemerdekaan ke 53.

Monday, August 30, 2010

12: 20, 6:30

Ini cerita zaman sekolah.
*
Dahulu, saya belajar di sidang petang. Penatnya bukan main. Sudahlah penat, mengantuk pula (waktu pagi saya bersekolah agama). Dari Isnin sampai Khamis, kelas kami bermula pukul 12:20 tengah hari. Bayangkan dalam terik mentari waktu itu, kami baru mula hendak belajar. Panas, berlengas dan macam- macam rasa lagi. Tapi yang untungnya, kami tidak perlu beratur sebelum masuk kelas. Tiba- tiba rasa beruntung menjadi pelajar RKA (Rancangan Khas Agama).
*
Tapi jika dibandingkan dengan pelajar sekarang di sekolah itu, rasanya pelajar RKA tidak merasa sebarang keistimewaan. Sebabnya? Pelajar sekarang beratur di dalam dewan. Waktu kami dahulu, beratur di padang!
*
Masuk Tingkatan 3, saya sudah berada di sidang pagi. Sekali lagi rasa seronok, sebab cuma pelajar Tingkatan 3 Rancangan Khas (RKA dan RKB) yang berada di sidang pagi (termasuk pelajar Tingkatan 4 sehingga 6). Pelajar Tingkatan 3 yang lain masih di sidang petang.
*
Tapi pelajar sekarang tidak rasa bertuah (lagi sekali). Sebabnya, semua pelajar Tingkatan 3 sudah berada di sidang pagi. Ha ha.
*
Masuk Tingkatan 4 (pertengahan tahun), saya keluar asrama (atas alasan tertentu, tetapi bukan hal disiplin). Minggu pertama sebagai outsider, penatnya bukan main! Tiba di sekolah seawal 6:30 pagi. Perkara ini berterusan sehingga habis Tingkatan 5.
*
Bahkan ketika di Tingkatan 5, saya berada di sekolah hampir 12 jam! Mana tak nya, tiba jam 6:30 pagi. Paling lewat saya meninggalkan sekolah jam 5:10 petang. Kalau ada yang bertanya bau ketika itu... usah di tanyalah. Masing- masing lebih kurang aja. Tak percaya, tanya Cicak.
*
Sekarang, setelah lebih dua tahun bergelar pendidik, saya terimbau nostalgia zaman persekolahan. Ada ketikanya jadual mengajar saya memerlukan saya masuk ke kelas dan mengajar pada jam 12:30 tengah hari. Saya boleh faham perasaan pelajar ketika itu. Panas, tidak selesa, penat.
*
Walaupun rumah saya dekat dengan sekolah, tetapi saya tetap tiba di sekolah awal. Selalunya sekitar 6:40 ke 6:45 pagi. Tapi masih tidak dapat menandingi Ketua Panitia saya yang tiba lebih awal. Menjejaki 15 Ramadhan, saya terlihat bulan di dada langit tatkala saya tiba di sekolah. (gambar di atas telah diedit supaya lebih jelas)
*
Sungguh, saya rindu zaman persekolahan saya.
*

Sunday, August 29, 2010

Cukup

*
Satu malam ketika kami sedang menonton Buletin Utama sambil berbual- bual. Entah tak semena- mena terkeluar cerita perihal telur. Tiba- tiba terpacul idea dari kepala terus ke mulut ku.
*
"Ayah, agaknya ada tak orang buat telur dadar dari telur puyuh?"
Ayah ketawa.
*
"Berapa banyak yang diperlukan untuk cukupkan sekeping telur dadar saiz pinggan makan? Banyak tau!"
*
Aku ketawa.
"Eh, masa Mak ada dulu pernah tau buat telur dadar dari telur asin. Senang, tak payah pakai garam."
*
Aku terbayang saat itu.
*
Dan untuk kesekian kalinya, nama Mak sentiasa hidup dalam cerita- cerita kami.
*

Wednesday, August 25, 2010

Kata Luhur.

**
Sila abaikan tanda gigitan cinta nyamuk pada tangan. Tak ada kaitan. Sila percaya bahawa pada pukul 6.29 pagi adalah waktu saya sudah siap bersiap- siap pergi ke sekolah (pelik ja bunyinya). Abaikan latar belakang dinding bilik, rak buku dan bayang- bayang sweater Encik Bulat. Tak masuk periksa UPSR, PMR, SPM, STPM mahupun PTK.
*
Ada beberapa ucapan, tapi itu tak penting. Yang penting ia datang dari hati.
*
Ucapan terawal
Ahmad Aizuddin bin Mohd Nazhar
*
Ucapan paling bermakna
R R dan Puan Faiz
*
Ucapan paling panjang
Che Yah
*
Ucapan MMS comel
ms tepung dan Puan Faiz
*
Ucapan paling hip
Shiro "Selamat Hari Raya!"
*
Ucapan yang tak disangka:
Amir Hamzah (bekas pelajar dari SMK Semenchu) dan Ismail (Primary)
*

Nasihat terbaik:
R R "Dah kata. Letak garam sikit baru kek tu tak kemek."
*
Sehingga entri ini ditaip, saya mendapat 3 perkhabaran gembira.
> Yuzaine (adik kembar) mengandung.
>Dapat surat dari PPD untuk jadi salah seorang penggubal soalan akhir tahun (Tingkatan 1) peringkat daerah.
> Pn. Faiz mengandung!
*
Hadiah untuk diri sendiri? Nak makan ais krim malam esok (esok ada majlis khatam di sekolah, ada alasan untuk keluar malam. Bulan Ramadhan ni, tuisyen buat pagi Sabtu dan Ahad).
*
Tapi, di mana Brother Bear?
*

Sunday, August 22, 2010

Kuih Raya Kegemaran.

*
Bulan- bulan Ramadhan ini, rasanya banyak blog yang memaparkan/ membincangkan perihal makanan/ lauk pauk. Tapi blog saya jarang rasanya (atau pun tak pernah). Tapi hari ini, tiba- tiba saya teringat tentang kuih raya kegemaran saya. Maklumlah, sudah masuk minggu kedua berpuasa. Petang tadi pun jiran saya datang membawa flyers kuih raya. Nak tak nak, tempah juga.
*
Tapi sungguh, kuih dan biskut moden tidak berapa mendapat tempat di hati saya. Kalau ada pun sekadar sejenis dua. Kuih yang tetap mendapat tempat adalah kuih bangkit santan.
*
Semestinya yang Arwah Mak buat. Ianya cair di dalam mulut, emmm... sedapnya!
*
Acapkali raya, saya akan membantu Mak untuk membuat kuih raya. Pernah juga sanggup outing balik ke rumah dan buat kuih raya (asrama dekat dengan rumah). Rasanya kalau banyak masa, saya dapat membuat kuih- kuih itu sendiri, tapi tidak kuih bangkit.
*
Kalau ada yang mengatakan dia tidak tahu membuat sesuatu kerana cikgunya sudah meninggal, maka itu adalah alasan yang paling sesuai untuk saya.
*
Resepi ada di tinggalkan, tapi yang saya tak sempat ceduk dari Mak adalah petua dan teknik untuk mengulinya. Tugas saya dahulu cuma menyediakan dulang, menyepit dan membakar kuih.
*
Cukup- cukup. Entri berkaitan makanan memang tak in dengan saya. Lagi pun saya bukan yang jenis memilih makanan sangat, yang penting cukup zat dan kenyang. Tak sedap belakang kira, dalam perut nanti bercampur juga (dasar tekak budak asrama, membujur lalu melintang sapu. Ha ha).
*
Oh, satu lagi kuih kegemaran tetapi dah lama tak jumpa- kuih talam berlauk.
*
Sedapnya!
*

Thursday, August 19, 2010

Mini MASKARA

*
*
*
Ok, saya mengaku saya perasan. Tiba- tiba rasa jadi macam presenter masa MASKARA (perasan lagi). Ini gara- gara saya bacakan C3Rk45 pada budak- budak tuisyen minggu lalu. (Orang suruh mengajar, saya buat benda lain pula. Tsk.). Sebenarnya untuk mengisi masa yang tinggal beberapa minit sebelum pulang.
*
Dapat lihat mereka sangat enjoy dengan slot pendek ini. Sebenarnya aktiviti bercerita dengan pelajar adalah perkara yang paling selalu saya buat. Maklumlah, mengajar Bahasa Inggeris kalau tak ada selingan bercerita masing- masing tak faham (baca: mengajar Bahasa Inggeris dalam Bahasa Melayu).
*
Rasanya cerita yang paling mendapat sambutan adalah cerita Ghost Writer (MatJan). Boleh nampak reaksi takut pada wajah budak- budak tu. Walaupun dah Tingkatan 3. Ha ha. Lagi seronok, budak Darjah 4 sampai terjerit- jerit lagi. Cis, tiba- tiba rasa menyesal cerita pada mereka. Itu belum lagi cerita hantu bulan lepas. Sudahnya budak- budak tu (Darjah 4) takut dengan almari sendiri.
*
Ok, nak pergi cari idea tulis cerita hantu. Selama ni pandai komen ja karangan budak- budak, sekarang ni orang pula yang komen 'karangan' saya. Daaa...
*
Wish me luck!
*

Wish List.

*
Boleh dapat ke kalau buat?
*
Tak pe. Buat ja, kalau tak dapat pun tak pe. Nanti usaha lagi untuk beli sendiri.
*
Tinggal seminggu ja lagi. Hari gaji.
^_^
*

Wednesday, August 18, 2010

Pergi.

*
Sebolehnya aku cuba untuk tidak menaip sebarang entri yang menyedihkan. Sebabnya, jika aku meniap entri tersebut, secara automatik mataku juga turut bergenang.
*
Jika beberapa bulan lalu aku kehilangan seorang pelajar yang aku kagumi bakatnya (walaupun aku tidak mengajarnya), hari ini aku dikejutkan dengan berita pemergian ibu kepada salah seorang anak muridku. Dalam bulan yang mulia ini dia pergi.
*
Al- Fatihah buat rohnya.
*
Aku mendapat perkhabaran ketika sedang mengajar di kelas 1F. Tidak tahu bagaimana untuk aku bereaksi tatkala kedua- dua anakku yang menyampaikan berita itu menitiskan air mata. Aku terpana sesungguhnya. Bagai terimbau kembali aku berada di tempat mereka tiga tahun lalu. Ramadhan 2007, aku merayu kepada pensyarahku supaya aku dilepaskan pulang lebih awal.
*
Sungguh, aku tidak tahu bagaimana seharusnya aku bereaksi.
*
Tapi aku sangat tahu perasaan anak muridku yang baru kehilangan ibunya. Ramadhan dan Syawal ini tidak lagi seperti Ramadhan dan Syawal yang lalu. Dan pada tahun- tahun yang mendatang, ia tetap tidak akan sama.
*
Yang pergi tidak akan kembali.
*
Dari Dia kita datang, dan kepada Dia jugalah kita kembali.
*

Monday, August 16, 2010

Pengsan

*
Hari itu. Pulang dari sekolah aku langsung ke bandar. Mencari kain untuk baju Melayu Ayah. Tiba di rumah, baru merebahkan badan, aku dapat satu panggilan. Tiga minit selepas itu aku 'pengsan'.
*
Hakikatnya mengajar 5 waktu pada hari Jumaat adalah sangat menyakitkan. (Waktu p&p pada hari Jumaat adalah 6 waktu). Dan aku tak boleh duduk. Satu kepantangan bagi pengetua (kadangkala anak- anakku akan menyuruh aku duduk jika mereka melihat aku nampak pucat).
*
Dan Ramadhan kali ini aku berdoa sesungguh- sungguhnya agar kemalangan seperti Ramadhan dua tahun lalu tidak lagi berulang.
*
Gara- gara penat.
*
Dan aku hampir pengsan.
*

Friday, August 13, 2010

Tak Biasa

*
Sebelum bulan Ramadhan, adalah beberapa kali aku puasa sunat. Untuk latih stamina dan suara (padahal dulu pernah kena cabar dengan pelajar sendiri- buktinya, suara aku masih cukup kuat waktu bulan puasa). Waktu puasa sunat, aku tak rasa lapar, dahaga dan penat pun. Rasa biasa ja.
*
Tapi baru dua hari mengajar dan berpuasa (Johor cuti pada awal Ramadhan), aku rasa penat sungguh.
*
Silap latihan ke?
*

Merah.

*
Ayah berada di dapur. Aku menjenguk. Di luar, tiga ekor si manja berkaki empat memanggil- manggil syahdu.
*
Aku menjenguk.
*
"Itu Kelabu Ayah rasa".
Si kaki empat itu aku lihat agak menyedihkan. Telinganya terlipat.
*
"Tak macam Kelabu pun."
"Iya, Kelabu tu. Tengok ekornya. Kontot."
"Macam sakit 'ja."
"Ia la, tengok mulutnya. Senget. Kena angin ahmar."
*
Cet!
*
Ah, Ayah masih macam dulu- dulu.
*

Thursday, August 12, 2010

Bangau Oh Bangau!

*
Lepas dari program DIE (Drama In English), anak- anakku seolah kemaruk untuk berlakon. (Hari ini baru ku tahu bahawa tempiasnya juga terkena pada anakku dari kelas lain yang datang menonton). Sehari sebelum Ramadhan, ada seorang cikgu menampal poster pertandingan video.
*
Anak- anakku yang kemaruk beria- ia hendak menyertainya.
*
Idea tak ada, suruh aku fikirkan (sudah lah buku karangan mereka buat aku sakit jiwa kepala). Dan masalah yang lebih utama, tarikh tutup penyertaan pada 30 Ogos ini. Sempat kah?
*
Ok, mari kita salahkan cikgu yang menampal poster itu.
*
Kredit untuk idea program DIE- Tok Rimau.
*

Tuesday, August 10, 2010

Ahlan Wa Sahlan Ya Ramadhan

*
Bahasa Arab saya sudah berkarat. Menyesal dulu- dulu tak belajar rajin- rajin (masa tu tak nampak lagi potensi diri cerdik bahasa).
*
Esok umat Islam mula berpuasa. Puasa bagi saya sangat nostalgik. Rasanya Ramadhan terbaik saya adalah Ramadhan 2007, tapi tak perlulah saya cerita lagi rasanya. Sebab tahun lepas saya dah cerita. Ha ha.
*
Tapi satu perkara yang saya sangat rindu dan terkenang kan Ramadhan 2007 adalah ketika berbuka puasa dan berterawih. Sebabnya saya selalu berbuka sendiri. Bukan tak mahu ke bilik kawan, tetapi kalau makan beramai- ramai selalunya lewat untuk solat Marghrib. Sangat tidak suka, sebabnya nanti saya akan terlepas untuk mengaji. Oh ya, kenapa bersendirian, tak ada teman sebilik kah? Benar, buat kesekian kalinya saya tak ada teman sebilik. Dan saya selesa begitu. Iya, musim- musim itu saya sedikit beremosi dengan hal- hal keluarga.
*
Usai solat Maghrib dan mengaji, saya akan menanti Isyak dan solat sendiri lagi di bilik sementara menanti Imam Muda (pelajar lelaki) datang ke surau Blok G. Selalunya mereka akan datang sekumpulan atau dua dan menjadi imam untuk solat terawih. Kadang kadang makmum perempuan lebih sedikit dari makmum lelaki dan kadang kala, sama bilangannya.
*
Bahagian yang paling tidak menyeronokkan bila solat terawih bersama kumpulan pelajar lelaki ini dalah cara mereka memakai kain pelikat. Ada yang memakai agak senteng (hampir sejengkal dari paras buku lali) dan kami di belakang dapat melihatnya kerana tidak ada tirai pemisah. Tiba- tiba pada ketika saat itu saya bersyukur sangat kerana saya rabun. Jadi, tidak lah dapat saya mengecam pelajar tersebut.
*
Tapi Ramadhan 2007 sentiasa melekat di hati saya. Masih teringat lagi, banyak air mata yang tumpah...
*
Dan Ramadhan tetapi berkunjung setiap tahun. Tahun ini kali ketiga kami berpuasa tanpa insan yang bergelar emak.
*
Dalam sibuk- sibuk saya menghantar mesej Awal Ramadhan kepada kawan dan teman yang berada dalam telefon genggam saya, saya mendapat balasan yang sangat menarik untuk dikongsikan bersama.
*
Salam. Nama saya Sya'ban. Saya ingin mengingatkan anda bahawa jiran saya iaitu Ramadhan akan datang mengunjungi anda tidak lama lagi bersama isterinya iaitu Rezeki dan kedua- dua anaknya iaitu Sahur dan Iftar. Mereka akan ditemani oleh ketiga- tiga cucunya iaitu Rahmat, Barakah dan Keampunan. Mereka akan pulang selepas 30 hari dengan menaiki pesawat penerbangan Eidul Airlines. Hargai mereka dan anda akan mendapat pahala yang berlipat kali ganda. InsyaAllah.
*
Salam 1 Ramadhan 1431H.
*

Monday, August 09, 2010

Penuh- Rajin atau Tak Sistematik?

*
Sehari ini berkurung dalam Bilik Mesyuarat Utama SeM*KAS dengan gangster- gangster dadah seS*gamat. Sampai pening kepala, juling- juling mata menahan kantuk.
*
Fail dan buku nota yang cantik.
*
Ok, yang di bawah ini sila percaya adalah tulisan saya masa tak ada mood. Kepala masih sarat dengan kenangan hujung minggu yang sangat menyeronokkan sampai tak terucap.
*

Sila percaya bahawa clapper board adalah barang kegemaran saya ketika ini.
*

Pen yang suweet, tapi sayang warna merah jambu. *Erk, tak minat*

Ok, apa yang di atas itu cuma selingan. Cerita sebenar entri ini ada di bawah.

Kadang- kadang apabila melihat isi kandungan pen drive sereorang, aku rasa kagum. Penuh dengan dokumen (Words, PowerPoint, dll), gambar dan lagu. Tiba- tiba aku rasa orang itu sangat rajin (?). Tapi yang menjadi masalahnya apabila mencari dokumen. Menjajau, menggelabah mencari.

Kadang- kadang aku ingin seperti itu.

Tapi itu bukan aku. Dokumen dan segala neka yang ada dalam pen drive mahupun laptop aku selalunya berada dalam folder yang berlabel kemas. Kalaupun yang bersepah cuma gambar. Itu pun masih tersimpan kemas dalam folder yang berlabel. Contohnya untuk acara makan malam terakhir bersama kawan- kawan undergrads, labelnya adalah 'Last Night Out'. Dalam folder itu ada lagi sub- sub folder yang berlabel dari mana gambar- gambar itu aku perolehi. Contohnya ada folder Faiz, Ina, Awienn, Fyd. Bahkan yang lebih ekstrim dalam folder itu juga aku bahagikan antara gambar dan video.

Ok, sekarang beritahu sama aku. Adakah aku seorang yang sistematik atau ekstrimis.

Notakaki: Faiz penah beritahu aku kalau ada orang nak cari assignment aku pun boleh sesat. Tapi kalau sekali dah jumpa, semua dokumen aku orang tu boleh cari.

Sunday, August 08, 2010

Malam Di Mana Clapper Board Menjadi Idaman Semua.

*
Semua mahu! Tapi ini clapper board aku. Iya, iya. DIY lagi.
*
*
Tapi clapper board yang ini semua boleh miliki.
*

Saya ada satu!
*
MASKARA Shorties kali ini menayangkan 30 filem pendek. Tapi sayang, aku cuma dapat tonton separuh sebab Apam Kacang tak mahu tidur *sobs*. Apa pun, ini review aku tentang Shorties malam semalam.
*
Sunrise Children's Village
Aku balik masa cerita ni hampir nak habis. Tiba- tiba kasut aku susah pula nak pakai. Terkial- kial. Sudahnya cerita ni habis. Tapi cerita ini sangat menyentuh hati. Terutama scene anak mengelap dahi ibunya dengan air. Tiba- tiba teringatkan Mak. *sobs* Tapi tak boleh nangis sebab nanti Brother Bear akan kutuk aku, kata budak-pendek-gembeng. Ahaks!
*
SROQ
Cerita yang lawak habis! Terutamanya scene seluar koyak dan kentut dalam air. Siapa yang tak pernah alami keadaan begitu sila angkat kaki. Sungguh menipu. Cerita yang tak banyak dialog, tapi ekspresi muka dan lagu yang sangat menggelikan hati. Terutamanya lagu jenis- jenis lauk pauk yang boleh dimasak.
*
A la Folie
Agak mengelirukan. Mungkin aku belum sampai tahapnya. Tapi masih enjoy!
*
Petra Bond
Secene yang tak boleh dilupakan adalah scene banyak sangat pintu yang perlu dilalui dan tangga yang perlu didaki. Sungguh, bila menonton pun tiba- tiba rasa nak semput (ha ha, tipu je). Scene staff yang balut- balut hadiah tu rasanya macam perkara biasa kat sekolah. (Hari tu baru ja bungkus hamper untuk anak- anak).
*
Pemandu Pelencong
Yay! Ini adalah cerita yang di tunggu- tunggu. Mendapat sorakan dan gelakan yang paling kuat dek dialog-dialognya. Auta habis sejarahnya. Semua musuh jadi sahabat. Tiba- tiba teringat kat Lily masa ni. Okay Lily, aku tau kau cikgu Sejarah, tapi jangan marah ya.
*
Selingan. Ehem. Ada seseorang dapat sesuatu. Apakah?
*
Low Budget Love
Okay, pada mereka yang pernah bercouple masa zaman- zaman belajar dan sengkek, cerita ini pasti sangat memori. Scene kegemaran, masuk kedai barang kemas. Leng chai dan Leng lui yang sweet sweet main kahwin- kahwin. (Leng lui, nama panggilan untuk aku oleh budak- budak Cina kelas 2E).
*
Lawan
Satira yang menjadi. Tak payah cakap banyak dah faham. Bila logo McDonalds dipasang terbalik, aku teringat rantai kunci aku masa sekolah rendah dulu tertulis "We Donalds". Sangat poyo. macam mana aku bolah dapat rantai kunci tu ya?
*
Kiamu
Terbaik!!! Harap sangat masa tengok cerita ni Brother Bear ada kat sebelah. Terkenang zaman dulu Asrama Pusat Segamat dulu. Bahagian tiup lampu sampai padam adalah denda kegemaran. Cuma yang tak ada adalah, tiup kipas sampai berpusing. Tapi benda semua ni terjadi pada budak lelaki ja. Budak perempuan paling- paling dahsyat pun kena pegang batang mop, berdiri dekat koridor menghadap Aspura dan nyanyi lagu Negaraku. Aku? Tak pernah kena.
*
Fighting Fit
Teringat cerita Baik Punya Cilok. Macam nak lakukan yubi-tsume ja sebagai bukti kesetiaan pada ketua.
*
Enam Lorong
Lorong highway yang menjadi kebangaan. Aku tak berapa ikut sangat sebab tengah layan mesej dengan Lynn yang tak dapat hadir. Ada urusan *ehem* munakahat katanya. Ha ha.
*
3 Hantu Silap Mata
Ada Husna yang comel!!! Gelak tanpa henti bila tengok silap mata yang silap dilakukan. Dijamin perut anda tidak pecah ketika menonton. Yang pecah cuma ketawa. Nguahahaha...
*
Preview Karipap Karipap Cinta
Rasanya Inche Vovince ada malam semalam. Er... Gambit tak pandai bawa motor ke? Itu soalan yang aku terdengar dari salah seorang penonton. Jangan tanya aku sebab aku sendiri tak pandai bawa motor. Basikal pun tak lepas!
*
Colours of Ideas
Mula- mula macam keliru, tapi akhirnya faham. Tanpa dialog sebenar, tanpa pelakon. Hanya bebola kecil berwarna warni menjadi simbol kepada mesej yang cuba disampaikan. Sarat dengan cerita- cerita politik yang disampaikan dengan cara yang santai dan menghiburkan.
*
Sepi Seorang Abdillah
Sepi lah sangat. Ha ha. Bak kata Brother Bear, "macam aku kenal mamat ni. Tapi kat mana ya? Baru aku ingat, aku baca blog dia melalui blog kau". Terima kasih Brother Bear sebab study dulu sebelum datang. Tuan empunya badan tak berkutik walau sedikit pun dalam cerita ini. Tapi yang aku paling suka ialah komen dari ayahandanya sendiri. Parents know their children the best!
*
Oh, itu sahaja review dari aku. Rasanya tak semua aku taip, tapi ini yang aku teringat.
Lyn, pastikan MASKARA akan datang kamu datang ya!
Brother Bear, sila promote MASKARA pada kawan- kawan yang kau suka. Sungguh aku pun tak puas berbual dengan kau. Apakah malam tu hidung kau hilang sampai tak mahu sertai aku berbual dengan Tok Rimau?
Tok, jumpa lagi ya!
*
Gambar- gambar adalah di cilok dari blog MASKARA Shorties.